FI : bekerja sebagai Lash Therapist (Unfaedah)

Ohh.. hallo genks.. 

Udah lama banget rasanya gak ninggalin jejak di Blog ini.. Hari ini gw bukan Ngereview Produk, tapi gw mau sedikit cerita soal PEKERJAAN yang gw tekunin saat ini..

Adakalanya sebelum gw cerita tentang pekerjaan gw, gw mau ngedongeng dulu.. *uhuk*

Beberapa bulan yang lalu, Gw sempet stay di Bali selama satu bulanan, dan disana gw Ngejajal yang namanya jadi "Therapist", dan Jobdesk gw disana cuma NgeEyelashExtensionin bulu mata org. Distudio ini gw cuma sempet ditraining beberapa x doang, dan gak lanjut karena 1 dan lain hal, termasuk drama yang mungkin sebagian dr temen2 udah pada tau.

Singkat cerita setelah gw balik kejakarta dan sempet nganggur dan luntang lantung dirumah selama 2 - 3bulan akhirnya gw dapet kerjaan sebagai Beauty Therapist di Daerah senayan.

Selama bekerja disana,Gw sempet ditanya beberapa pertanyan kayak gini sama beberapa org .

"Gak malu kerja jd therapist? Biasa yg kerja di studio kan mbak2 (pliss ini gak bermaksud rasis)"
Gini shayy. selama gw dapet ilmu & pengalaman ngapain gw harus malu, dan gw nyaman dengan pekerjaan gw yang sekarang. Dan menurut gw pekerjaan ini `gw banget`

"Gaji distudio emang segede gaji orang kantoran? Emangnya setara sama capek / tenaga yang kita kasih? Lagian kan capek kalau banyak client"
Agak sensitif sebenernya kalau omongin uang, gaji yang didapet masih bisa di pake buat mejeng & belanja adonan buat ngelenong. Dan seenggaknya Gw gak perlu tadah tangan kebawah didepan ortu gw *IYKWIM*

Pasti ada beberapa org yang berpikiran kayak gini, "Apa enaknya kerja di studio?" , "Kenapa gak khursus aja biar dpt sertifikat?", "Kenapa harus kerja sama orang?", "Kalau kursus kan paling mahal lodal 7jt itu jg udh kursus sulam."

So, let me tell y something..
Emang ada sih khursus sulam yang buka harga cuma 5juta. Bahkan ada yang buka harga 3juta udh dapet starterkit, dan untuk lashextension ada yang buka harga cuma 2juta + starter kit. Tapi, emangnya yakin kalau starter kit yang kita dapet kualitasnya bagus? Yakin setelah kita dapet sertifikat kita udh expert? Sebagai orang yang menjadi korban kegagalan Sulam alis padahal yg nyulamin gw dr academy sulam alis yang lumayan terkenal & bisa terbilang mahal. (sorry to say cii *sungkem ybs*) 

Alis gw gak simetris dan beda bentuk setelah di sulam😂

Gw jadi lebih mikir ke Keterampilan dan pengalamannya si therapist / artist dari pada sederet sertifikat, dan itu jadi salah 1 alasan kenapa gw lebih milih gawe di studio orang, ketimbang ikut khursus. Karena kalau kita kerja di studio udah pasti kita dapet berbagai jenis client, jadi kita bisa latihan dan kita jg diajarin gimana cara ngehandle client. 

Inti dari tulisan unfaedah gw sebenernya cuma 1, Lakuin suatu hal sesuai passion lu, gak usah pusing dengerin apa yang orang-orang omongin. Selama kita seneng, enjoy, dan happy ya lanjutin. Jangan cuma gara2 omongan orang lu jadi ngedown.

Itu tadi sedikit wejangan dari gw. 
Di bulan september nanti, gw bakalan mulai rajin posting review. 
So see ya...



0 komentar:

Post a Comment

Follow by Email

Popular Posts